Pencalonan UNESCO

unesco2

Lembah Lenggong, kaya di tapak arkeologi prasejarah, yang dihuni dari seawal 1.83 JUTA tahun yang lalu meliputi usia Paleolitik, Neolitik, dan Metal. kajian arkeologi di Lembah Lenggong selama lebih dari dua dekad mendedahkan bahawa itu adalah “modal prasejarah” dari Malaysia dan sebahagian daripada laluan penghijrahan kuno dari Afrika ke Australia sekitar 74.000 tahun yang lalu. Penemuan Arkeologi dari laman web besar seperti Bukit Bunuh, Kota Tampan, Bukit DKI, dan Gua Gunung Runtuh berdampak pada prasejarah tidak Tenggara hanya Malaysia tapi juga Asia dan dunia.

Terletak di antara dua pergunungan di Semenanjung Malaysia, iaitu Titiwangsa Range dan Bintang Range, lembah ini menawarkan kepelbagaian flora dan fauna menyediakan sumber besar makanan, seperti buah-buahan liar dan permainan seperti rusa, monyet dan babi hutan, untuk nama beberapa. Banyaknya bahan baku untuk pengeluaran batu alat dan persekitaran tasik membuat kawasan ramah bagi manusia awal dan cara pemburu-pengumpul hidupnya Komprehensif kajian arkeologi yang dilakukan sejak tahun 1987,. Tidak hanya secara signifikan membentuk prasejarah Malaysia, tetapi berdampak pada cerita awal Manusia di dunia. Oleh kerana itu, lembah ini pentingnya memegang tegas untuk prasejarah serantau dan dunia.

Pembenaran Nilai Universal Posisi

  1. Kota Tampan di Lembah Lenggong merupakan sebahagian penting dari teka-teki jigsaw pada laluan penghijrahan manusia purba dari Afrika ke Australia. Sebelum penemuan Kota Tampan, laluan penghijrahan Homo sapiens melalui Asia Tenggara ke Australia adalah tidak pasti dan beberapa laluan spekulasi. Kota Tampan, yang terletak di Semenanjung Malaysia, kini telah menyediakan “missing link” bridging laluan dari daratan Asia ke Australia. Dengan demikian, Kota Tampan adalah sebuah laman penting dalam peta dunia arkeologi
  2. Lembah Lenggong mempunyai sejarah panjang penjajahan manusia, bermula seawal 1.83 juta tahun yang lalu. Pendudukan manusia di lembah ini meliputi Palaeolithic, Neolitik dan budaya usia Metal. Lembah Lenggong, oleh kerana itu, merupakan salah satu budaya urutan terpanjang di Asia Tenggara.
  3. Kota Tampan di Lembah Lenggong telah menjadi laman rujukan untuk Asia Tenggara Palaeolithic. Ini di lokasi situ di daerah Tampan Kota mendedahkan teknologi alat batu Palaeolithic dan telah digunakan sebagai halaman jenis perbandingan,. Di situ terbuka terganggu atau laman seperti Kota Tampan yang sangat langka dan kerana ini, Kota Tampan telah menyediakan maklumat penting pada template mental dan pertimbangan teknologi dalam pembuatan alat-alat batu.
  4. Lembah Lenggong telah menghasilkan artifak penting, yang sangat signifikan dalam memahami arkeologi Asia Tenggara dan sekitarnya. Beberapa artifak termasuk handaxes Perak Manusia dan batu. Perak Manusia adalah salah satu yang tertua paling lengkap Palaeolithic rangka di Asia Tenggara yang telah memberikan banyak maklumat tentang tradisi pengebumian Palaeolithic Akhir dan cara hidup. handaxe itu, di sisi lain, merupakan salah satu bukti paling awal alat buatan manusia di Asia Tenggara, dating kembali 1.83 juta tahun yang lalu.
  5. Penyelidikan arkeologi menunjukkan bahawa Lembah Lenggong mempunyai salah satu jumlah yang terbesar di terbuka Palaeolithic laman situ di Asia Tenggara. Semua laman-laman terbuka terletak di lakeshores kuno, sisa-sisa yang masih boleh dilihat hari ini. Lembah ini juga memegang nota penting dari peristiwa geologi yang telah mempengaruhi masyarakat prasejarah kuno. Salah satunya adalah peristiwa jatuhnya meteorit sekitar 1.83 juta tahun yang lalu. Yang lainnya adalah catatan dari letusan gunung berapi super Toba di Sumatera, Indonesia sekitar 74.000 tahun yang lalu. Kedua-dua peristiwa geologi telah memberikan contoh penting untuk sains kencan halaman Palaeolithic di Lembah Lenggong.

Statement keaslian dan/atau integriti

Situs utama di Lembah Lenggong seperti dikenalpasti di atas telah digali dan dilindungi oleh National Heritage Act, 2005. Artifak telah dipelajari, dilindungi, dilestarikan dan dipamerkan. Ada sebuah muzium halaman di Lembah Lenggong serta pusat-pusat informasi di lokasi untuk mencipta kesedaran dan pengedaran hasil kajian kepada masyarakat.

Semua artifak arkeologi digali dan laman asli dan otentik.

Perbandingan dengan sifat serupa yang lain

  1. Situs terbuka Palaeolithic yang dibandingkan dengan beberapa laman seperti Sangiran di Indonesia, Longgupo di China, Cagayan Valley dan Arubo di Filipina. Namun, Lembah Lenggong menonjol kerana merangkumi kawasan yang sangat luas halaman Palaeolitic yang berkisar selama tempoh masa yang sangat lama. Hal ini paling tidak biasa untuk memiliki sebuah lembah yang merangkumi tempat tinggal manusia dari 1.83 juta tahun hingga 10.000 tahun. Tapi huni di daerah ini, meskipun sebentar-sebentar, melebihi tahap Palaeolithic dan dilanjutkan ke Neolitik, umur Logam dan tempoh bersejarah.
  2. Manusia Perak rangka di Lenggong adalah sezaman dengan mereka yang berasal dari banyak halaman lain di Asia Tenggara. Namun, Man Perak adalah unik kerana ia adalah rangka prasejarah hanya diketahui, dengan cacat bawaan yang dikenali sebagai jenis A2 Brachymesophalangia. Manusia Perak juga merupakan salah satu rangka yang paling lengkap dari tempoh Palaeolithic. Penemuan di situ sisa Manusia Perak telah menyediakan dan penting maklumat langka pada ritual pengebumian selama tempoh Palaeolithic.
  3. Artifak batu serupa telah dijumpai dalam halaman Palaeolithic di Asia Tenggara tapi itu hanya selepas penggalian dan penelitian di Kota Tampan bahawa teknik pengeluaran dan fungsi artifak menjadi jelas. Kerana Kota Tampan menghasilkan suatu alat yang lengkap membuat kit yang terdiri dari core, hammerstones, landasan, dan debitage, sekarang kita mempunyai bukti dari atribut yang mendefinisikan dan mengklasifikasikan setiap jenis alat, sehingga membolehkan laman web lain di Asia Tenggara untuk mengakui ini sebagai artifak dan tidak membuang mereka.
Back to Top